Rabu, 20 September 2017

Polisi Sahabat Anak Bantu Hilangkan Trauma Pelajar

id Polisi Sahabat Anak, Polres Sukabumi, trauma, pelajar, SDN Longkewang, Kapolres Sukabumi, AKBP M Syahduddi, tewas, endidikan karakter, sukabumi
Polisi Sahabat Anak Bantu Hilangkan Trauma Pelajar
Kegiatan Polisi Sahabat Anak di SDN Longkewang, Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. (Foto Antara/Aditya A Rohman/17).
Pascakejadian tersebut, pelajar pasti ada rasa trauma apalagi banyak tamu yang datang sehingga bisa mengganggu psikologisnya,...
Sukabumi (Antara Megapolitan) - Polres Sukabumi menurunkan tim Polisi Sahabat Anak untuk menghilangkan rasa trauma pelajar SDN Longkewang, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pascatewasnya seorang pelajar diduga akibat perundungan.

"Kegiatan ini untuk menghilangkan rasa trauma yang dikemas dalam acara Polisi Sahabat Anak, karena khawatir ada dampak psikologis bagi pelajar pascatewasnya seorang rekannya SR (8) pelajar kelas 2 SDN Longkewang," kata Kapolres Sukabumi AKBP M Syahduddi, Jumat.

Menurutnya, kegiatan ini diharapkan bisa mengembalikan lagi keceriaan para pelajar agar tidak membekas di pikiran mereka (pelajar). Kegiatan tersebut juga agar pelajar yang bersekolah di SD ini bisa kembali melakukan kegiatan belajar dan mengajar dengan tenang.

Adapun acara Polisi Sahabat Anak dikemas dalam berbagai perlombaan keterampilan dan kerjasama yang diharapkan para pelajar SDN Longkewang ini bisa melupakan kejadian tewasnya salah serang rekannya tersebut akibat dari perundungan.

Lanjut dia, nampak pelajar larut dalam keceriaan dan bisa mulai melupakan kejadian tragis tersebut. Rencananya kegiatan ini akan rutin dilakukan untuk membantu pihak sekolah dalam memulihkan psikologis anak didiknya.

"Pascakejadian tersebut, pelajar pasti ada rasa trauma apalagi banyak tamu yang datang sehingga bisa mengganggu psikologisnya, sehingga upaya kami lakukan untuk menghilangkan rasa cemas, takut, trauma dan khawatir," tambahnya.

Syahduddi mengatakan pihaknya memiliki banyak progam untuk mendekatkan diri kepada anak di usia dini yang tujuannya untuk mencegah aksi kekerasan baik menjadi pelaku maupun korban. Serta memberikan pendidikan di luar jam belajar agar anak bisa membedakan mana yang baik dan buruk.

Pendidikan karakter, etika dan adab harus ditanamkan sejak usia dini agar setelah dewasa nanti bisa mempunyai rasa kasih sayang, perhatian, menghormati, menghargai, toleransi dan lain-lain di tengah masyarakat.

Editor: Naryo

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga