Masih ada potensi tsunami di Selat Sunda

Masih ada potensi tsunami di Selat Sunda

Penyintas tsunami Selat Sunda Fitri dengan menggendong anaknya menangis di bekas bangunan rumahnya yang hilang akibat tsunami di Desa Way Muli, Rajabasa Lampung Selatan, Lampung, Rabu (2/1/2019). Pemerintah menawarkan relokasi kepada warga Kunjir dan Way Muli yang terdampak tsunami Selat Sunda untuk direlokasi ketempat yang lebih aman. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A/hp. (ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO A)

Jakarta (ANTARA News) - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mengatakan masih ada potensi terjadinya kembali tsunami di Selat Sunda.

"Sedikitnya terdapat tiga sumber tsunami di Selat Sunda, yakni Kompleks Gunung Anak Krakatau, Zona Graben dan Zona Megathrust," kata Deputi Bidang Geofisika BMKG, Muhamad Sadly dalam keterangan tertulisnya yang diterima di Jakarta, Sabtu.

Sadly menjelaskan, Kompleks Gunung Anak Krakatau terdiri atas Gunung Anak Krakatau, Pulau Sertung, Pulau Rakata dan Pulau Panjang. Gunung serta ketiga pulau tersebut tersusun dari batuan yang retak-retak secara sistemik akibat aktivitas vulkano-tektonik. 

Akibatnya, kompleks tersebut rentan mengalami runtuhan lereng batuan atau longsor ke dalam laut dan berpotensi kembali membangkitkan tsunami.

Begitu pula dengan Zona Graben yang berada di sebelah barat-barat daya Kompleks Gunung Anak Krakatau juga merupakan zona batuan rentan runtuhan lereng batuan (longsor) dan berpotensi memicu gelombang tsunami. Sementara itu Zona Megathrust termasuk pula sebagai wilayah yang berpotensi membangkitkan patahan naik pemicu tsunami.

Atas dasar itulah hingga saat ini BMKG tetap memantau perkembangan kegempaan dan fluktuasi muka air laut di Selat Sunda. BMKG juga mengimbau masyarakat untuk mewaspadai zona bahaya dengan radius 500 meter dari bibir pantai yang elevasi ketinggiannya kurang dari lima meter.

Sebelumnya, terjadi gempa bumi beruntun yang terekam di Selat Sunda pada 10-11 Januari 2019 namun BMKG memastikan gempa tersebut tidak mengakibatkan kenaikan permukaan air laut yang signifikan sebagai indikasi tsunami di kawasan tersebut. 

Sementara itu, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menyampaikan bahwa pemasangan beberapa alat pantau dilakukan di sejumlah titik di Selat Sunda guna memantau aktivitas kegempaan dan fluktuasi muka air laut.

Alat-alat tersebut dipasang di Pulau Sebesi, Ujung Kulon dan Labuan. Pulau Sebesi merupakan pulau terdekat dengan Kompleks Gunung Anak Krakatau yang saat ini bisa dijangkau untuk pemasangan alat. Pulau ini difungsikan sebagai buoy alam agar dapat memberikan rekonfirmasi lebih dini bahwa gelombang tsunami  terjadi. 

Agar pemantauan aktivitas kegempaan dan fluktuasi muka air laut lebih maksimal, BMKG merekomendasikan untuk membangun BTS (Base Transceiver Station) khusus di sekitar GAK dan Ujung Kulon. 

Selain itu juga dilakukan penambahan instrumentasi dan fasilitas untuk pemantauan muka air laut. Antara lain, Tide Gauge atau Sensor Water Level, Buoy, dan Radar Tsunami atau HF Radar

Penambahan peralatan tersebut untuk mempercepat pengiriman data hasil pengamatan aktivitas kegempaan dan fluktuasi muka air laut yang terpantau. "Dengan begitu, kita memiliki lebih banyak waktu untuk meminimalisir jumlah korban akibat gempa maupun tsunami di wilayah pesisir Selat Sunda," kata dia. 

Untuk mengantisipasi beredarnya informasi sesat dan bohong mengenai kondisi Selat Sunda, BMKG mengimbau masyarakat untuk melakukan cek dan cek silang informasi melalui kanal-kanal resmi milik BMKG. 
Baca juga: Gempa beruntun di Selat Sunda tidak berpotensi tsunami
Baca juga: Rp9,65 M untuk 23 korban tsunami Selat Sunda
Baca juga: Dapur umum mandiri layani korban tsunami yang masih di pengungsian
Pewarta : Desi Purnamawati
Editor: Sri Muryono
COPYRIGHT © ANTARA 2019