Polisi panggil Kadishub Samosir sebagai tersangka kasus KM Sinar Bangun

Polisi panggil Kadishub Samosir sebagai tersangka kasus KM Sinar Bangun

Arsip Foto. Lasman asal Pematang Siantar memegang bunga dan foto putrinya Siti Arbiyah bersama calon menantunya Alvaru Siahaan yang menjadi korban tenggelamnya KM Sinar Bangun di Dermaga Tigaras, Danau Toba, Simalungun, Sumatera Utara, Selasa (3/7/2018). Sejoli tersebut berencana menikah pada bulan Desember mendatang namun akhirnya batal karena peristiwa naas itu. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Medan, Sumatera Utara (ANTARA News) - Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumatera Utara pekan ini memanggil Kepala Dinas Perhubungan (Kadishub) Samosir berinisial NS yang sudah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus kecelakaan KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba, Tiga Ras, Kabupaten Simalungun.

Kepala Sub Bidang Penerangan Masyarakat Polda Sumatera Utara AKBP MP Nainggolan di Medan, Kamis, mengatakan polisi akan memeriksa NS terkait tenggelamnya kapal kayu yang mengangkut hampir dua ratus orang itu.

Ia menjelaskan polisi menduga kelalaian NS dalam menjalankan tugas pengawasan membuat KM Sinar Bangun yang melanggar aturan keselamatan tetap beroperasi sehingga menimbulkan kecelakaan yang menyebabkan kematian.

"Tersangka Kadishub Samosir harus mempertanggungjawabkan perbuatannya, sehingga mengakibatkan terjadi musibah terhadap penumpang tersebut," ujar Nainggolan.

Ia mengatakan polisi menetapkan NS sebagai tersangka setelah menemukan cukup bukti.

Selain NS ada empat tersangka lain dalam kasus kecelakaan kapal penumpang tersebut, yakni nakhoda KM Sinar Bangun berinisial TS, pegawai honor Dishub Samosir berinisial KN yang menjadi anggota Kepala Pos Pelabuhan Simanindo, Samosir, pegawai Dishub Samosir berinisial FP, dan Kabid Kepala Bidang Angkutan Sungai dan Danau Perairan Dishub Samosir berinisial RD.

"Kelima tersangka tersebut dijerat dengan Undang Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran jo pasal 359 KUHP dengan hukuman 10 tahun dan denda Rp1,5 miliar," kata Nainggolan, mantan Kapolres Nias Selatan.

KM Sinar Bangun tenggelam sekitar satu mil dari dermaga Pelabuhan Tigaras, Kabupaten Simalungun, 18 Juni. Sampai sekarang baru 21 penumpangnya yang ditemukan selamat. Selain itu ada tiga penumpang yang ditemukan meninggal dunia. Penumpang lain yang jumlahnya menurut perkiraan 164 belum ditemukan.

Baca juga: Kasus KM Sinar Bangun dilimpahkan ke Kejati pekan ini
Baca juga: Pencarian KM Sinar Bangun berakhir, tim SAR mulai berkemas

 
Pewarta : Munawar Mandailing
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2018