Kasus KM Sinar Bangun dilimpahkan ke Kejati pekan ini

Kasus KM Sinar Bangun dilimpahkan ke Kejati pekan ini

Arsip. Masyarakat memadati dermaga Tigaras saat operasi SAR tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba, Sumatera Utara, Jumat (29/6). Pada hari keduabelas pencarian tenggelamnya kapal tersebut, dermaga Tigaras dipenuhi masyarakat, setelah sebelumnya pada Kamis (28/6/2018) tim SAR gabungan berhasil menemukan titik tenggelamnya kapal pada kedalaman 420 meter, sekaligus jasad dan sepeda motor pada kedalaman 450 meter. (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Medan (ANTARA News) - Penyidik Subdit III Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Sumatera Utara menjadwalkan pekan ini segera melimpahkan kasus perkara tenggelamnya KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba, ke Kejaksaan Tinggi Sumut

Kasubbid Penmas Polda Sumut AKBP MP Nainggolan di Medan, Rabu, mengatakan berkas perkara tersebut telah dirampungkan dan tinggal menunggu dilimpahkan ke kejaksaan.

Menurut dia, perkara yang akan dilimpahkan itu atas nama TS nakhoda KM Sinar Bangun, dan KN pegawai honor Dishub Samosir yang menjadi anggota Kepala Pos Pelabuhan Simanindo, Samosir.

Selanjutnya, FP, pegawai negeri sipil Dishub Samosir, dan RD, Kabid Kepala Bidang Angkutan Sungai dan Danau Perairan Dishub Samosir.

"Ke-4 tersangka itu, saat ini masih ditahan di Polda Sumut," ujarnya.

Nainggolan menjelaskan, keempat tersangka dijerat melanggar Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran jo Pasal 359 KUH Pidana dengan hukuman 10 tahun denda Rp1,5 miliar.

Sebelumnya, kapal kayu KM Sinar Bangun mengangkut ratusan penumpang dan tenggelam sekitar satu mil dari dermaga Pelabuhan Tigaras, Kabupaten Simalungun, Sumatera Utara, Senin (18/6) sekitar pukul 17.30 WIB.

KM Sinar Bangun mengalami musibah akibat pengaruh cuaca buruk berupa angin kencang dan ombak cukup besar.

Hingga kini, tercatat 21 orang penumpang KM Sinar Bangun ditemukan selamat dan tiga orang meninggal dunia, yakni Tri Suci Wulandari, Aceh Tamiang, Fahrianti (47) warga Jalan Bendahara Kelurahan Pujidadi Kecamatan Binjai Selatan Kota Binjai, dan Indah Yunita Saragih (22) warga P.Sidamanik. Sedangkan 164 penumpang lainnya belum ditemukan.

Baca juga: Kementerian Perhubungan dinilai harus intervensi pemda soal ASDP

Baca juga: Keluarga korban KM Sinar Bangun berdoa di pelabuhan Tiga Ras

Baca juga: Pencarian KM Sinar Bangun berakhir, tim SAR mulai berkemas


(M034/H009)
Pewarta : Munawar Mandailing
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2018