PUPR buka aliran Sungai Bondeli cegah susulan lahar Semeru meluap

PUPR buka aliran Sungai Bondeli cegah susulan lahar Semeru meluap

Tangkapan layar Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Nazib Faizal dalam konferensi pers daring, Senin (6/12). ANTARA/Sanya Dinda

Jakarta (ANTARA) - Kepala Pusat Data dan Teknologi Informasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Nazib Faizal mengatakan telah membawa alat berat untuk membuka aliran Sungai Bondeli untuk mencegah susulan lahar Gunung Semeru meluap ke rumah warga.

"Kita memiliki Unit Pelaksana Tugas (UPT) yang pertama adalah BBWS Brantas yang sudah bergerak, sudah mengirim alat berat untuk membuka jalur dan mendukung BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana) pada 5 Desember 2021," kata Faizal dalam konferensi pers daring di Jakarta, Senin.

Melalui BBWS Brantas, satu unit excavator pc 200, satu unit wheel loader, satu unit truk tangki air, dua unit dump truk, dua unit mobile lighting, dan satu unit truk trailer juga telah dikirimkan oleh Kementerian PUPR.

Baca juga: BMKG dukung mitigasi bencana Semeru melalui dashboard khusus cuaca
Baca juga: DKI kerahkan 91 personel lintas OPD untuk korban Semeru

Pemerintah menyediakan alat berat seperti loader, dump truk, dan tanki air melalui PPK 1.5 Balai Besar Pelaksanaan Jalan Nasional (BBJN) Jawa Timur-Bali dibantu beberapa Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Kemudian khusus unit terkecil di BBPJN Jawa Timur-Bali yakni PPK 1.7, kita mengamankan lokasi khususnya jembatan gantung Kali Regoyo. Ini terus diamati karena khawatir terjadi susulan freeflow dari atas," imbuh Faizal.


Dinas Bina Marga Provinsi Jawa Timur yang berkoordinasi dengan BPBD dan pemerintah setempat melaporkan kerusakan infrastruktur Bina Marga yang dapat menghambat jalur logistik, baik untuk tanggap bencana maupun penyaluran bantuan.

"Kemudian kita juga punya unit BPPW (Balai Prasarana Permukiman Wilayah) Jawa Timur yang juga sudah bergerak. Kita mengirim 10 unit hidran umum, kapasitas 2 ribu liter, empat unit MTA kapasitas 4 ribu liter, enam unit tenda darurat, satu unit mobile toilet, dan 10 orang bertugas membantu aparat di lokasi bencana," katanya.

Baca juga: 22 orang meninggal dunia akibat awan panas guguran Semeru
Baca juga: Pemkot Malang salurkan bantuan untuk korban letusan Gunung Semeru

Y
ang terbaru, BPPW Jawa Timur juga menambah petugas yang berjaga dan menambah unit mobile toilet.

Di samping itu, menurut Faizal, Balai Pelaksana Penyediaan Perumahan (BP2P) Jawa IV telah siap apabila harus mendirikan Rumah Instan, Sehat, dan Cepat (RISA).


"Ini seperti yang dilakukan di zona-zona terkena bencana di daerah lain seperti di NTT tempo hari, empat bulan lalu sudah dibangun. Jadi secara umum PUPR sudah bergerak mudah-mudahan bisa support teman-teman di sana," ucapnya.

Baca juga: Gubernur Jatim kembali pantau aktivitas Semeru melalui udara
Baca juga: Presiden dijadwalkan tinjau posko korban letusan Semeru

 

Pewarta : Sanya Dinda Susanti
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021