Presiden Jokowi resmikan tugu api di Kementerian Pertahanan

Presiden Jokowi resmikan tugu api di Kementerian Pertahanan

Presiden Joko Widodo (tengah) berjalan diikuti oleh Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto (kanan) setelah meresmikan Tugu Api Semangat Indonesia Merdeka Tidak Pernah Padam dan Patung Presiden Soekarno sedang menunggangi kuda, di Lapangan Bela Negara, Kementerian Pertahanan, Jakarta, pada Selasa, (9/11/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden-Lukas/pri.

Jakarta (ANTARA) - Presiden RI Joko Widodo meresmikan "Tugu Api Semangat Indonesia Merdeka Tidak Pernah Padam di Lapangan Bela Negara" di Kementerian Pertahanan.

"Bung Karno pernah menyatakan bahwa warisi apinya, jangan abunya. Warisi semangat yang menyala-nyala, semangat untuk memperjuangkan kemerdekaan, semangat untuk mengisi kemerdekaan, dan semangat untuk membangun Indonesia maju," kata Presiden Jokowi di Kementerian Pertahanan, Jakarta, Selasa.

Menurut Presiden, keberadaan tugu tersebut akan menambah pengingat kepada bangsa Indonesia untuk terus menyalakan semangat, yaitu semangat untuk menjaga Pancasila, semangat menjaga persatuan, kesatuan, kerukunan nasional, serta semangat untuk terus berinovasi memajukan negeri.

"Sebagai bangsa yang besar dengan sejarah besar, kita harus menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia adalah penting untuk dunia, bisa banyak berbuat untuk kepentingan dunia, dan layak menjadi salah satu pemimpin dalam peta dinamika dunia," kata Presiden Jokowi.

Menurut Presiden, kuncinya hanya satu yaitu semangat perjuangan bangsa Indonesia jangan pernah padam dan harus selalu menyala-nyala.

"Keberadaan Tugu Api Semangat Indonesia Merdeka Tidak Pernah Padam ini adalah salah satu pengingat kobaran semangat kita, semangat untuk melanjutkan perjuangan para founding fathers dan membangun Indonesia maju yang kita cita-citakan," kata Jokowi.

Bersamaan dengan tugu api tersebut, dibangun juga Patung Presiden Soekarno untuk menghormati jasa kepada Bung Karno sebagai perintis kemerdekaan Republik Indonesia.

Dalam laporannya, Menteri Pertahanan (Menhan) Prabowo Subianto menjelaskan bahwa patung tersebut menggambarkan Bung Karno sedang menunggangi kuda saat melaksanakan inspeksi pasukan pada Upacara Peringatan Hari Angkatan Perang, 5 Oktober 1946, di Yogyakarta.

"Api tidak pernah padam sebagai simbol dari semangat, harapan, keberanian, dan gairah bangsa Indonesia untuk senantiasa mencintai Tanah Air, rela berkorban demi tegaknya kedaulatan NKRI, serta semangat untuk terus membangun bangsa dan negara demi terwujudnya Indonesia yang berdaulat, adil, dan makmur berdasarkan Pancasila dan UUD NRI Tahun 1945," kata Menhan Prabowo Subianto.

Dalam acara tersebut presiden kelima RI sekaligus putri presiden pertama RI Soekarno, Megawati Soekarnoputri, ikut hadir secara virtual.

Selain itu, juga hadir secara virtual putra Bung Karno Guntur Soekarnoputra dan Guruh Soekarnoputra, para pimpinan lembaga negara antara lain Ketua Mahkamah Konstitusi Anwar Usman, Ketua Mahkamah Agung Muhammad Syarifuddin, dan Ketua Komisi Yudisial Mukti Fajar Nur Dewata.

Turut hadir pula Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, Kapolri Jenderal Pol Listyo Sigit Prabowo, Kepala Staf TNI Angkatan Laut Laksamana TNI Yudo Margono, dan Kepala Staf TNI Angkatan Udara Marsekal TNI Fadjar Prasetyo.

Baca juga: Patung Bung Karno di polder Tawang jadi "landmark" baru Semarang

Baca juga: Said Aqil: Patung Soekarno membawa aura kemajuan bagi bangsa
Pewarta : Desca Lidya Natalia
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2021