Menkes sebut belanja vaksin COVID-19 sudah terpakai Rp28,2 triliun

Menkes sebut belanja vaksin COVID-19 sudah terpakai Rp28,2 triliun

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin memperlihatkan vaksin COVID-19. ANTARA FOTO/Moch Asim/foc.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan pengeluaran pemerintah untuk belanja vaksin COVID-19 bagi kebutuhan dalam negeri mencapai Rp28,2 triliun.

"Kalau untuk vaksin itu sekitar Rp50 triliunan, kita sudah pakai Rp28,2 triliun," kata Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers yang diikuti dari YouTube Perekonomian RI di Jakarta, Selasa.

Menurut Budi ada kemungkinan penghematan biaya karena pemerintah berhasil mendapatkan cukup banyak vaksin yang gratis dari sejumlah produsen dan negara sahabat.

Dalam kesempatan itu Budi juga menginformasikan serapan dana pemerintah yang dikeluarkan untuk obat-obatan dan perawatan pasien COVID-19 di rumah sakit.

"Kalau untuk obat-obatan kita sebenarnya jadi satu sebagai klaim rumah sakit, karena yang diklaim ke pemerintah kan obat-obatan dan pelayanan kesehatan di rumah sakit," katanya.

Budi mengatakan besaran dana yang terserap untuk kebutuhan tersebut sekitar Rp36 triliun. "Tapi mungkin itu masih akan bertambah lagi sampai akhir tahun karena itu baru sampai bulan April-Mei 2021," katanya.

Menurut Budi perawatan pasien saat terjadi lonjakan kasus di periode Juni-Agustus 2021 masih dalam proses penghitungan.

"Kita kan kemarin ada lonjakan di bulan Juni-Agustus nah itu belum kita hitung mungkin ada tambahan dari angka Rp36 triliun yang pernah kita sampaikan tadi," katanya.
Baca juga: Sri Mulyani: Belanja perawatan pasien COVID-19 capai Rp30,1 triliun
Baca juga: Realisasi belanja pengadaan vaksin COVID-19 capai Rp10,2 triliun
Baca juga: Kemenkeu: Realisasi belanja vaksin capai Rp11,72 triliun
Pewarta : Andi Firdaus
Editor: Muhammad Yusuf
COPYRIGHT © ANTARA 2021