BPS: Kinerja ekspor Jatim September 2021 meningkat 0,17 persen

BPS: Kinerja ekspor Jatim September 2021 meningkat 0,17 persen

Aktivitas di Terminal Teluk Lamong, Surabaya. ANTARA/HO-Pelindo

Surabaya (ANTARA) - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kinerja ekspor Jatim pada September 2021 meningkat 0,17 persen dibandingkan Agustus 2021, yaitu dari 1,98 miliar dolar AS menjadi 1,99 miliar dolar AS, yang disebabkan peningkatan kinerja ekspor sektor migas.

Koordinator Fungsi Statistik Distribusi Badan Pusat Statistik (BPS) Jatim Umar Sjaifudin dalam paparan virtualnya di Surabaya, Jumat mengatakan secara rinci, ekspor sektor migas tercatat sebesar 96,69 juta dolar AS atau naik 72,95 persen (month to month/mtm) dan naik 59,31 persen (year to year/yoy).

Ia mengatakan adapun komoditas yang mengalami peningkatan permintaan pasar luar negeri di antaranya seperti kayu, barang dari kayu, kakau/coklat, besi dan baja, daging, ikan olahan, dan kendaraan serta bagiannya.

Sedangkan negara tujuan ekspor yang mengalami peningkatan permintaan pasar di antaranya adalah Singapura, Amerika Serikat, China, Uni Emirat Arab, dan Thailand.

"Untuk negara tujuan ekspor yang mengalami penurunan permintaan pasar yakni Kanada, Spanyol, Korea Selatan, Malaysia dan India," kata Umar.

Namun, ia menjelaskan ekspor nonmigas pada September 2021 atau mengalami kontraksi 1,95 persen dibandingkan Agustus 2021 yang banyak disebabkan penurunan ekspor produk hasil industri pengolahan dan pertambangan.

Pada September 2021, ekspor nonmigas Jatim mencapai 1,89 miliar dolar AS atau turun -1,95 persen dibandingkan Agustus 2021, namun dibandingkan September 2020 yang 1,52 miliar dolar AS, tumbuh 23,96 persen.

"Penurunan ekspor nonmigas pada September ini bisa jadi karena dampak PPKM serta adanya kendala kelangkaan kontainer dan biaya freight yang tinggi. Namun, secara total ekspor baik migas dan nonmigas, kita mengalami kenaikan," katanya.

Sementara, komoditas yang mengalami penurunan permintaan pasar di antaranya adalah gula dan kembang gula, alas kaki, pupuk, lemak dan minyak hewan/nabati, serta tembaga.

Baca juga: Jatim ekspor pertanian senilai Rp1,3 triliun
Baca juga: BPS: Realisasi ekspor Jatim periode Juni 2021 naik 22,46 persen
Baca juga: Pemprov Jatim dorong setiap UMKM desa berorientasi ekspor
Pewarta : A Malik Ibrahim
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021