"Booming" IPO Amerika Serikat menantang volatilitas pasar

Wall Street. ANTARA/Reuters.

New York (ANTARA) - Gejolak pasar saham selama berminggu-minggu tidak banyak berpengaruh memperlambat laju rekor penawaran umum perdana (IPO) Amerika Serikat, dengan orang dalam pasar modal memperkirakan akhir yang kuat untuk tahun ini dan jalur pencatatan (listing) yang kuat pada 2022.

Lebih dari 2.000 IPO mengumpulkan total 421 miliar dolar AS secara global pada akhir September, rekor tertinggi, karena perusahaan-perusahaan swasta bergegas untuk mencapai valuasi yang meroket dari rekan-rekan mereka yang tercatat. Ini lebih dari dua kali lipat hasil yang diangkat selama periode sama tahun lalu, menurut data dari Refinitiv.

Empat IPO telah ditarik atau ditunda di Amerika Serikat dalam tiga minggu terakhir, menurut Dealogic. Ketidakpastian atas plafon utang AS, kesulitan keuangan bagi pengembang real estat China Evergrande, melonjaknya harga energi dan inflasi telah memicu perubahan tajam di pasar saham, sehingga mempersulit perusahaan untuk menetapkan harga debut mereka di bursa saham.

Namun, IPO di Amerika Serikat telah terbukti lebih tangguh daripada di Eropa, di mana tujuh pencatatan ditarik. Dengan anggota parlemen AS setuju minggu lalu untuk menunda masalah plafon utang dua bulan dan investor menghadapi kegelisahan pasar real estat China, bankir dan pengacara IPO mengatakan sebagian besar perusahaan mempertahankan rencana pencatatan mereka di jalurnya.

“Kami tidak hanya melihat bisnis baru memasuki pasar, tetapi kami juga melihat komitmen yang ada terus meningkat,” kata Marc Jaffe, mitra pengelola di kantor firma hukum Latham & Watkins di New York.

Selama tiga minggu terakhir, IFIT Health & Fitness Inc, pemilik merek kebugaran NordicTrack, Allvue Systems Holdings, penyedia solusi teknologi investasi alternatif, dan Cingulate dan AEON Biopharma, dua perusahaan bioteknologi, telah menarik IPO mereka di Amerika Serikat, menyalahkan volatilitas pasar.

Pesaing IPO yang menerjang volatilitas pasar telah diapresiasi oleh investor, meskipun kurang dari yang mereka perkirakan sebelumnya. Saham perusahaan AS yang go public dalam empat minggu terakhir telah meningkat rata-rata 25,5 persen, dibandingkan 42 persen untuk mereka yang go public sekitar empat bulan lalu, menurut Dealogic.

Jim Cooney, kepala pasar modal ekuitas Amerika di Bank of America Corp, mengatakan kekhawatiran IPO baru-baru ini menunjukkan pasar yang kokoh, tetapi investor menjadi lebih selektif.

"Investor telah mempersempit ruang lingkup investasi untuk dipertimbangkan mengingat kinerja keseluruhan yang lesu di pasar sekunder," kata Cooney.

Di antara IPO terbesar yang diharapkan pada akhir tahun adalah pasar kendaraan listrik Rivian Automotive dan pembuat chip GlobalFoundries. Lebih banyak diperkirakan segera, kata orang dalam industri.

“Ada pertemuan awal dan persiapan serta persiapan sedang dilakukan untuk apa yang tampak seperti saluran 2022 yang sama kuatnya,” kata Jaffe dari Latham & Watkins.

Baca juga: BEI: Perusahaan masih antusias galang dana di pasar modal
Baca juga: Dana himpunan IPO pada 2021 jadi yang terbesar sepanjang sejarah
Baca juga: Investor diimbau tetap berhati-hati membeli saham unicorn

 
Pewarta : Apep Suhendar
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021