Anak korban pencabulan oknum dosen dapat pendampingan hukum

Anak korban pencabulan oknum dosen dapat pendampingan hukum

Kasi Perlindungan Perempuan dan Anak DP3AP2KB Kabupaten Penajam Paser Utara Achmad Fitriady. ANTARA/Novi Abdi-Bagus Purwa.

Penajam (ANTARA) - Anak di bawah umur berusia 14 tahun, warga Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur korban pencabulan seorang oknum dosen perguruan tinggi swasta di Kota Balikpapan berinisial AL (44) mendapat pendampingan hukum.

"Dalam proses pendampingan hukum, kami bekerja sama dengan LKBH (Lembaga Kajian dan Bantuan Hukum) Universitas Balikpapan atau Uniba," kata Kasi Perlindungan Perempuan dan Anak Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3AP2KB) Kabupaten Penajam Paser Utara Achmad Fitriady, di Penajam, Senin.

"Pengacara dari LKBH yang dampingi korban, pengacara sudah lapor ke DP3AP2KB Kabupaten Penajam Paser Utara," katanya pula.

Korban diberikan pendampingan secara hukum seperti ketika membuat BAP (berita acara pemeriksaan) sampai ke pengadilan.

Dosen berinisial AL ditangkap di halaman depan kantor tempat yang bersangkutan bekerja pada Rabu (8/9) sekitar pukul 9.30 WITA.

AL mengenal korban yang merupakan salah satu murid kelas dua SMP di Kabupaten Penajam Paser Utara tersebut melalui media sosial.

Kemudian perkenalan keduanya berlanjut, dan AL melakukan tindak pidana pencabulan dengan iming-iming mempekerjakan korban di konter miliknya.

DP3AP2KB Kabupaten Penajam Paser Utara juga melakukan pemantauan kepada korban.

Dari hasil pemantauan, ujar Achmad Fitriady, kondisi kesehatan korban secara fisik cukup baik, namun secara psikis masih terlihat korban mengalami trauma berat.

"Kami telah datang ke rumah korban untuk melihat secara langsung kondisi kesehatan dan psikisnya," ujarnya pula.

Selanjutnya, kata Achmad Fitriady, dilakukan pemeriksaan kesehatan, wawancara secara psikologis terhadap korban kejahatan seksual tersebut.
Baca juga: Polres Jember tahan dosen pelaku pelecehan seksual terhadap anak
Baca juga: Polisi limpahkan kasus dugaan pencabulan oknum dosen ke kejaksaan
Pewarta : Novi Abdi/Bagus Purwa
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021