Bekasi terima investasi Rp4,3 triliun infrastruktur pengolahan sampah

Bekasi terima investasi Rp4,3 triliun infrastruktur pengolahan sampah

Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi bersama Presiden Direktur PT Kami Plant Indonesia Seung Ik Hyun menandatangani perjanjian kerja sama investasi pembangunan infrastruktur pengolahan sampah di Stadion Patriot Candrabhaga Kota Bekasi, Jawa Barat, Selasa (31/8/2021). ANTARA/HO-Pemkot Bekasi.

Bekasi (ANTARA) - Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat menerima investasi sebesar Rp4,3 triliun dalam bentuk pembangunan infrastruktur pengolahan sampah terpadu di TPST Bantargebang dari investor PT Kami Plant Indonesia.

Investasi tersebut dituangkan dalam penandatanganan kontrak kerja sama antara keduanya di Stadion Patriot Candrabhaga Kota Bekasi, Selasa.

"Penandatanganan kerja sama ini menandai pembangunan fasilitas umum pabrik pengelolaan sampah terpadu secara mandiri di wilayah kami," kata Wali Kota Bekasi Rahmat Effendi usai penandatanganan kerja sama.

Dia mengatakan melalui momentum ini, rekanan pemerintah daerah itu dianggap sudah memenuhi prosedur administrasi seperti perizinan dan pengadaan lahan, serta pembangunan proyek yang dimaksud hingga selesai nanti.

"Proyek PT Kami Plant Indonesia ini merupakan proyek investasi swasta untuk pembangunan PLTSa yang sudah lama ditunggu-tunggu pemerintah Indonesia dengan total Investasi sebesar Rp4,3 triliun," katanya.

Pabrik pengolahan sampah ini rencananya akan dibangun di atas tanah seluas lima hektare. Pabrik ini disebut-sebut mampu melebur sampah dengan kapasitas 2.500 ton dalam sehari.

Rahmat mengaku proyek ini sebagai suatu kebanggaan bagi Kota Bekasi sebab telah mengambil langkah pertama menuju bisnis yang selaras dengan kebijakan pemerintah untuk menghasilkan energi baru.

Presiden Direktur PT Kami Plant Indonesia Seung Ik Hyun mengatakan setelah penandatanganan ini, pihaknya secara aktif bekerja sama dengan Pemerintah Kota Bekasi dan sepenuhnya akan mematuhi semua prosedur sesuai dengan hukum di Indonesia, bertanggung jawab, serta menyajikan hasil yang aman dan sempurna.

"Selain pembangunan PLTSa, kami juga menegaskan untuk berusaha tidak akan mengabaikan kemakmuran masyarakat Bekasi dan kemajuan Kota Bekasi supaya lebih baik lagi ke depannya karena suatu kebanggaan bagi kami yang telah dipercaya oleh Pemerintah Kota Bekasi," ucapnya.

"Kita juga berencana untuk membangun PLTSa yang dapat menangani lebih dari 20.000 ton sampah per hari di wilayah di Indonesia, dimulai dengan Kota Bekasi. Sedang kami diskusikan rencana itu dengan para investor lain," imbuh dia.

Baca juga: Menristek dorong inovasi pengelolaan sampah hasilkan energi
Baca juga: DKI gandeng swasta olah sampah Bantargebang jadi energi terbarukan
Baca juga: DKI sebut tiga program ini antisipasi penutupan TPST 2021
Pewarta : Pradita Kurniawan Syah
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021