Suhu udara di Sumut meningkat, capai 34 derajat Celsius

Suhu udara di Sumut meningkat, capai 34 derajat Celsius

Ilustrasi - BMKG mengimbau masyarakat tidak panik dan tetap menghidrasi tubuh akibat suhu udara meningkat. Dok ANTARA

Medan (ANTARA) - Balai Besar Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BBMKG) Wilayah I-Medan menyebut, suhu udara di wilayah Sumatera Utara (Sumut) meningkat mencapai 34 derajat Celsius karena telah memasuki musim kemarau.

"Suhu udara meningkat sekitar satu derajat dari 33 menjadi 34 derajat Celcius, karena baru memasuki kemarau," ujar Forecaster on duty BBMKG Wilayah I-Medan Nora Sinaga, di Medan, Rabu.

Peningkatan suhu udara tersebut, lanjut dia, hampir melanda semua kabupaten/kota di Sumut meliputi pantai timur dan pantai barat, di antaranya Langkat, Medan, Deli Serdang, Dairi, Tapanuli Tengah, Tapanuli Utara, dan Sibolga.

Ia menyatakan pula, peningkatan suhu udara ini juga disertai dengan embusan angin yang secara umum bergerak dari arah utara menuju timur laut, dengan memiliki kecepatan antara lima hingga 25 kilometer per jam.

"Kami imbau warga mewaspadai suhu yang terus meningkat. Kemudian waspada muncul titik-titik 'hotspot' di wilayah Sumatera Utara," ujar dia pula.

"Titik hotspot atau potensi kebakaran hutan dan lahan, khusus wilayah pantai barat di Sumatera Utara. Ini diperkirakan berlangsung hingga Maret nanti," kata Nora Sinaga.
Baca juga: BBMKG: Waspadai peningkatan suhu udara di Sumut
Baca juga: Suhu di Sumut capai 36 derajat celsius
Pewarta : Muhammad Said
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2021