Kamboja temukan kasus pertama varian baru COVID-19

Kamboja temukan kasus pertama varian baru COVID-19

Sejumlah orang berpartisipasi dalam sesi yoga bir, saat negara mereka melonggarkan aturan terkait wabah penyakit virus corona (COVID-19) bengkel penyulingan bir di Phnom Penh, Kamboja, Selasa (19/1/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Cindy Liu/HP/djo.

Phnom Penh (ANTARA) - Otoritas kesehatan di Kamboja pada Senin melaporkan kasus pertama varian baru COVID-19 yang saat ini mewabah di Inggris setelah tiga warga asing yang baru datang dari luar negeri terkonfirmasi positif kena COVID-19 saat menjalani karantina.

Kamboja, negara berpenduduk 16 juta jiwa, merupakan salah satu negara di Asia Tenggara yang melaporkan kasus COVID-19 dalam jumlah yang lebih sedikit daripada negara lain.

Pemerintah melaporkan kurang dari 500 kasus positif dan tidak ada korban jiwa akibat COVID-19. Namun, ada klaster baru yang ditemukan pada November 2020. Sebagian besar kasus positif di Kamboja berasal dari luar negeri.

Kementerian Kesehatan mengatakan kasus varian baru itu ditemukan pada dua warga negara India dan satu orang asal China, yang semuanya telah diisolasi.

Varian COVID-19 baru, yang dinamakan B.1.1.7, pertama kali ditemukan di Inggris. Jenis baru itu diyakini lebih mudah menular dan temuan kasus baru itu kemungkinan akan memaksa negara-negara memperketat pembatasan perjalanan demi mencegah ada penularan baru.

Kementerian Kesehatan juga memperingatkan publik agar berhati-hati. Kementerian mengatakan orang-orang "tampaknya mulai lupa mengenai risiko penularan" saat mereka menghadiri upacara, pesta pernikahan dan festival. Pasalnya, banyak pelanggaran protokol kesehatan ditemukan dalam kegiatan tersebut.

"Warga Kamboja tidak boleh meremehkan penularan COVID-19 yang terjadi cepat dan dampaknya yang parah bagi tubuh manusia," kata pihak kementerian.

"Kemungkinan penularan yang tinggi dan tingkat keparahan penyakit ini dapat terjadi di negara kita tiap waktu, pada tiap keadaan, dan di mana pun, jika orang-orang tidak berusaha melindungi diri mereka masing-masing," demikian pernyataan Kementerian Kesehatan Kamboja.
Baca juga: Bantuan 600.000 dosis vaksin COVID-19 dari China tiba di Kamboja
Baca juga: Kamboja mulai buka kembali sekolah, museum


Sumber: Reuters
Pewarta : Genta Tenri Mawangi
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021