Polres Karimun musnahkan sabu-sabu senilai Rp10 miliar

Polres Karimun musnahkan sabu-sabu senilai Rp10 miliar

Polres Karimun, Polda Kepri dan aparat keamanan terkait musnahkan sabu senilai Rp10 miliar, Jumat (4/12/2020). (ANTARA/Ogen)

Karimun (ANTARA) - Polres Karimun, Kepri, musnahkan barang bukti narkotika jenis sabu-sabu seberat 4 kilogram atau setara Rp10 miliar dengan cara direndam dalam air panas dan kemudian dibuang ke dalam lubang tangki septik.

Kapolres Karimun AKBP Muhammad Adenan menjelaskan sabu-sabu tersebut merupakan hasil tegahan gabungan yang dilakukan Bea Cukai bersama Polres Karimun bulan September 2020.

“Pengungkapan kasus sabu-sabu 4 kilogram ini merupakan koordinasi, kerjasama dan kolaborasi pihak Bea Cukai dan Polri dalam memberantas peredaran narkotika di wilayah hukum Polres Karimun, Polda Kepri,” kata Adenan usai pemusnahan barang bukti bersama instansi terkait di Mapolres Karimun, Jumat.

Adenan mengatakan barang terlarang itu berasal dari negara Malaysia yang di bawa oleh dua tersangka berinisial MK dan AH ke Karimun menggunakan bungkusan teh China.

Baca juga: Bawa 2 kg sabu-sabu, dua warga negara Filipina ditangkap di Nunukan

Baca juga: Empat kurir 300 kg sabu-sabu jalani sidang perdana di PN Banjarmasin


Adapun modus operasi pelaku, yaitu meninggalkan benda tersebut di suatu tempat yang telah ditentukan, kemudian akan ada pelaku lain yang datang untuk mengambilnya.

"Mereka tidak melakukan transaksi secara langsung atau tatap muka. Tapi hanya melalui telekomunikasi demi mengelabui petugas," ungkap Kapolres.

Pelaku dikenakan Pasal 112 ayat (2), Pasal 113 ayat (2), Undang-undang RI No 35 Tahun 2009 tentang narkotika dengan ancaman hukuman paling singkat 5 tahun dan paling lama 20 tahun penjara atau hukuman seumur hidup atau hukuman mati atau pidana denda Rp1 miliar hingga Rp10 miliar.*

Baca juga: Hakim vonis mati terdakwa penyelundupan 45 kilogram sabu-sabu

Baca juga: Polres Labuhanbatu musnahkan 15 kg sabu-sabu bukti hasil tangkapan
Pewarta : Ogen
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020