MK tegaskan siaran ulang legal dengan izin

MK tegaskan siaran ulang legal dengan izin

Mahkamah Konstitusi Republik Indonesia. ANTARA/HO-mkri.id/pri

Jakarta (ANTARA) - Mahkamah Konstitusi menegaskan siaran ulang konten pihak lain merupakan kegiatan yang legal sepanjang dilakukan dengan seizin pemilik konten.

"Dalam kaitannya dengan UU 32/2002 dan UU 28/2014, mentransmisikan siaran milik orang lain dilarang sepanjang dilakukan secara tanpa hak," ujar Hakim Konstitusi Saldi Isra dalam sidang pengucapan putusan di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta, Selasa, yang disiarkan secara daring.

Terhadap permohonan uji materi Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik yang diajukan PT. Nadira Intermedia Nusantara itu, Mahkamah Konstitusi memutus menolak permohonan seluruhnya.

Selain itu, Mahkamah Konstitusi menekankan hak cipta adalah hak eksklusif pencipta yang timbul secara otomatis berdasarkan prinsip deklaratif setelah suatu ciptaan diwujudkan dalam bentuk nyata tanpa mengurangi pembatasan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

Baca juga: Sidang di MK digelar secara virtual selama PSBB

Baca juga: DPR tegaskan layanan "OTT" tak masuk UU Penyiaran


Untuk itu, pemegang hak cipta bebas dalam memanfaatkan konten-nya, sementara pihak lain dilarang menggunakan hak cipta tanpa persetujuan pemegang hak cipta.

Ada pun dalam permohonannya, PT. Nadira Intermedia Nusantara yang merupakan perusahaan penyedia solusi sistem siaran kabel jaringan mempersoalkan Pasal 32 ayat (1) UU ITE dan mengusulkan agar lembaga penyiaran berlangganan yang menyediakan dan menyalurkan siaran lembaga penyiaran publik dan lembaga penyiaran swasta dapat memanfaatkan konten orang lain atau milik publik.

Selain itu, pemohon mempersoalkan Pasal 25 ayat (2) huruf a Undang Undang Nomor 28 tahun 2014 tentang Hak Cipta dan mengusulkan agar lembaga penyiaran berlangganan yang menyediakan dan menyalurkan siaran lembaga penyiaran publik dan lembaga penyiaran swasta dapat melakukan penyiaran ulang.

Baca juga: Hakim MK pertanyakan penyedia layanan OTT dalam revisi UU Penyiaran
Pewarta : Dyah Dwi Astuti
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020