Menlu RI-Saudi bahas perkembangan situasi Yaman

Menlu RI-Saudi bahas perkembangan situasi Yaman

Menteri Luar Negeri Retno Marsudi menyampaikan keterangan pers seputar isu-isu terkini dalam pengarahan media secara daring, Kamis (17/9/2020). ANTARA/HO-Kemlu RI/am.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi dan Menteri Luar Negeri Arab Saudi Faisal bin Farhan Al Saud melakukan komunikasi per telepon pada 15 September lalu guna membahas isu keamanan, antara lain perkembangan situasi di Yaman.

“Saya menyampaikan bahwa Indonesia prihatin dengan perkembangan dan peningkatan ketegangan terkini yang terjadi di Yaman, terutama dampaknya terhadap isu kemanusiaan,” kata Retno kepada wartawan secara daring, Kamis

Situasi Yaman ini juga telah dibahas di dalam pertemuan Sidang Dewan Keamanan (DK) PBB pada hari yang sama. Dalam pertemuan tersebut, Utusan Khusus Sekjen PBB Martin Griffith dan Under Secretary General for Humanitarian Affairs dari PBB Mark Lowcock memberikan pengarahan mengenai situasi Yaman.

Baca juga: UNICEF: Anak kurang gizi di Yaman kemungkinan naik jadi 2,4 juta
Baca juga: PBB: kurangnya dana bahayakan bantuan di Yaman saat pandemi


“Pada dasarnya briefing menyampaikan keadaan yang memprihatinkan di Yaman di mana rakyat Yaman semakin menderita karena konflik yang berkepanjangan. Di dalam briefing juga disampaikan bahaya kelaparan yang mengancam sebagian besar rakyat Yaman,” ujar Retno.

Sejalan dengan apa yang Retno sampaikan dalam pembicaraan per telepon  dengan Menlu Saudi dan di dalam pertemuan DK PBB, Indonesia telah menyampaikan posisinya yaitu menyeru agar semua pihak dapat menahan diri dan segera menyepakati perjanjian perdamaian (joint declaration) yang digagas oleh Utusan Khusus Sekjen PBB.

Kemudian, Indonesia  mengecam serangan yang dilakukan pihak Houthi ke wilayah negara tetangga termasuk ke Arab Saudi  serta menyampaikan kekhawatiran terhadap situasi kemanusiaan di lapangan, terutama di masa pandemi dan menekankan pentingnya melindungi rakyat sipil.

“Indonesia juga mengimbau agar Bandara Sanaa’ kembali dapat beroperasi mengingat bandara tersebut merupakan pintu masuk bantuan kemanusiaan yang diperlukan rakyat Yaman,” tutur Retno.

Baca juga: Presidensi Indonesia di DK PBB bahas Yaman, Suriah, Mali dan Somalia
Baca juga: Koalisi Saudi di Yaman serang dua sasaran di ibu kota Sanaa

Pewarta : Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020