UAE restui penggunaan darurat vaksin COVID-19

UAE restui penggunaan darurat vaksin COVID-19

Petugas media dengan mengenakan sarung tangan pelindung melakukan tes 'swab' COVID-19 pada seorang pria secara 'drive-through' di pusat penyaringan di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, Senin (30/3/2020). (ANTARA/REUTERS/AHMED JADALLAH/TM)

Dubai (ANTARA) - Uni Emirat Arab (UAE) pada Senin (14/9) merestui penggunaan darurat vaksin COVID-19, enam pekan setelah uji klinis pada manusia di negara Teluk Arab tersebut dimulai.

Uji coba tahap III vaksin inaktif COVID-19 yang dikembangkan oleh perusahaan farmasi milik negara China, Sinopham, dimulai di UAE pada Juli dan hingga kini belum rampung.

"Vaksin akan tersedia untuk para pahlawan pertahanan di lini terdepan kita yang paling berisiko tertular virus," kata National Emergency Crisis and Disaster Management Authority (NCEMA) di Twitter.

Pengumuman itu muncul di tengah peningkatan kasus COVID-19 di UAE, yang melaporkan 1.007 kasus baru pada Sabtu (12/9), jumlah yang tertinggi sejak awal pandemi. Pada Senin, negara itu mencatat 777 kasus tambahan.

Penggunaan darurat vaksin COVID-19, yang masih dalam tahap uji, diizinkan setelah serangkaian kriteria diberlakukan dan diuji  pada 31.000 relawan, kata NCEMA.

Efek ringan dan efek samping diperkirakan muncul, namun tidak terjadi efek samping yang parah, kata badan itu tanpa memberikan keterangan rinci.

NCEMA menambahkan bahwa seribu orang dengan penyakit kronis yang menjalani uji coba tersebut tidak mengalami komplikasi.

Sinopham mengantongi persetujuan uji coba pada akhir Juni. Vaksin eksperimental tersebut berhasil melalui uji klinis Tahap I dan II, dengan 100 persen partisipan menghasilkan antibodi setelah diberikan dua dosis selama 28 hari, bunyi pernyataan Pemerintah Abu Dhabi pada Juli.

Menurut Pusat Pencegahan Penyakit, vaksin inaktif, yang dibuat dengan virus yang telah dimatikan atau dengan protein yang berasal dari virus, sudah dikenal dan telah digunakan untuk melawan penyakit seperti influenza dan campak.

Sumber: Reuters

Baca juga: China uji vaksin COVID-19 tahap ketiga di Uni Emirat Arab

Baca juga: Perusahaan UAE sediakan 10 juta dosis vaksin untuk Indonesia

Baca juga: Filipina prioritaskan vaksin COVID-19 Rusia, China ketimbang Barat


 

Perusahaan UAE akan sediakan 10 juta dosis vaksin COVID-19 untuk Indonesia

Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020