Oman sambut keputusan normalisasi Bahrain-Israel

Oman sambut keputusan normalisasi Bahrain-Israel

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu melambaikan tangan kepada para pendukungnya di kantor pusat partai di Tel Aviv, Rabu (18/3/2019). ANTARA/REUTERS/Amir Cohen/pri

Dubai (ANTARA) - Oman menyambut keputusan Bahrain untuk menormalisasi hubungan dengan Israel dan berharap langkah tersebut akan berkontribusi pada perdamaian Palestina-Israel, demikian dilaporkan media pemerintah Oman, Minggu.

Bahrain pada Jumat (11/9) menjadi negara Teluk kedua yang meresmikan hubungan dengan Israel, setelah pada Agustus  Uni Emirat Arab (UAE) melakukan tindakan serupa.

"Berharap jalur strategi baru yang diambil oleh negara-negara Arab ini akan berkontribusi menghadirkan perdamaian yang berdasarkan pada tujuan mengakhiri pendudukan tanah Palestina oleh Israel dan mendirikan negara Palestina yang independen, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya," bunyi pernyataan pemerintah.

Menteri intelijen Israel, beberapa hari setelah kesepakatan UAE-Israel diumumkan pada 13 Agustus, mengatakan Oman juga tidak menutup kemungkinan untuk meresmikan hubungan dengan Israel.

Oman menyambut keputusan UAE dan Bahrain, namun tidak mengomentari perihal harapannya sendiri soal normalisasi hubungan dengan Israel. 

Pada 2018, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu berkunjung ke Oman dan membahas gagasan perdamaian di Timur Tengah dengan pemimpin Oman sebelumnya, Sultan Qaboos.

Di kawasan yang bergejolak, Oman mempertahankan sikap netral. Pihaknya tetap berhubungan baik dengan para pemain di kawasan, termasuk dua negara yang menjadi musuh bebuyutan, Amerika Serikat dan Iran.

Sumber: Reuters

Baca juga: Bahrain normalisasi hubungan dengan Israel, sejumlah negara mengecam

Baca juga: UAE dan Israel sepakat jalin hubungan bilateral


 

Presiden Jokowi Tawarkan Kerja Sama Ekonomi ke Oman


 
Pewarta : Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020