Hasil tes usap dua kluster COVID-19 di Cirebon negatif

Hasil tes usap dua kluster COVID-19 di Cirebon negatif

Petugas saat mengambil tes usap warga kluster Plered. (ANTARA/Khaerul Izan)

Cirebon (ANTARA) - Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Cirebon, Jawa Barat Sartono mengatakan hasil tes usap terhadap 275 warga yang kontak erat dengan kluster Plered dan Losari dinyatakan negatif.

"Untuk kontak erat kluster Plered kita lakukan tes usap sebanyak 120 orang, sedangkan di Losari 155 orang," kata Sartono di Cirebon, Selasa.

Sartono mengatakan untuk kluster Plered terdapat 128 orang yang kontak erat dengan 16 pasien COVID-19, namun baru 120 orang yang tes usapnya keluar. Karena mereka dilakukan tes secara bersama.

Baca juga: Gugus tugas tes usap 140 pekerja tempat hiburan malam di Cirebon

Baca juga: Satu keluarga di Cirebon terpapar COVID-19 setelah ke Jakarta


Sedangkan untuk delapan orang lainnya menyusul sehari kemudian dan hasilnya belum dapat diketahui, karena masih dalam proses.

"Yang 120 orang  itu semua hasilnya negatif, sedangkan delapan orang lainnya masih belum keluar," tuturnya.

Dia melanjutkan untuk tes usap kluster Losari, pihaknya melakukan kepada 155 orang yang kontak erat terhadap dua pasien yang dilaksanakan pada 25 Juli 2020 dan hasilnya negatif semua.

Sementara dua pasien COVID-19 kluster Losari tersebut terdiri dari tenaga kesehatan Puskesmas Losari dan istri kasus "probable".

Kasus "probable" kata Surtono ialah ada pasien berciri-ciri dan diyakini terpapar COVID-19 yang meninggal dunia tetapi belum di tes usap. Dan pasien berjenis kelamin laki-laki berusia 47 tahun tersebut sempat dirawat di Puskesmas Losari pada 21 Juli 2020.

"Tenaga kesehatan yang terkonfirmasi positif COVID-19 itu sempat merawat pasien tersebut ketika dirawat inap di Puskesmas Losari," katanya.

Baca juga: Kasus positif COVID-19 di Kabupaten Cirebon bertambah dua orang

Baca juga: Cirebon izinkan seniman kembali berkegiatan dengan syarat

 
Pewarta : Khaerul Izan
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2020