PDEI: Kelola stres dapat menjaga imun tubuh cegah COVID-19

PDEI: Kelola stres dapat menjaga imun tubuh cegah COVID-19

Dokumentasi - Ketua PDEI Dr. Mohammad Adib Khumaidi (kiri) berbicara dalam sebuah acara di Jakarta. ANTARA/Katriana/pri.

Jakarta (ANTARA) - Ketua Perhimpunan Dokter Emergensi Indonesia (PDEI) dr Moh. Adib Khumaidi, Sp.OT mengajak masyarakat untuk dapat mengelola stres dengan baik sebagai bagian dari upaya menjaga imun tubuh untuk mencegah infeksi virus corona jnesi baru penyebab COVID-19.

"Cara menjaga daya tahan tubuh, salah satunya kita benar-benar cukup istirahat dan bisa mengelola stres," katanya dalam seminar virtual yang mengusung tema "Tangguh Hadapi "New Normal" bersama H2 Cordyceps" di  Jakarta, Rabu.

Adib mengatakan bahwa mengelola stres dapat dilakukan dengan meluangkan waktu untuk melakukan perawatan diri dan kegemaran seperti membaca buku.

Dia mengatakan harus ada relaksasi yang membuat diri nyaman dan tenang. "Kalau kita terlalu stres, maka kita rentan terkena penyakit," katanya.

Dalam menyikapi normal baru (new normal), Adib mengatakan tidak perlu panik dengan reaksi berlebihan karena dapat mempengaruhi daya tahan tubuh.

Selain melakukan protokol kesehatan, kata dia, masyarakat senantiasa menjaga pola hidup sehat dan bersih serta memperkuat daya tahan tubuh.

"Menjaga daya tahan tubuh harus dilakukan terus menerus," katanya.

Dalam kesempatan itu, Adib berbagi kiat untuk meningkatkan sistem daya tahan tubuh, yakni cukup istirahat dengan durasi 7-9 jam tiap malam, mengelola stres, makan makanan bergizi termasuk sayuran dan buah-buahan yang kaya nutrisi, berolahraga, dan tidak bekerja berlebihan sampai melewatkan istirahat di malam hari.

Ketika sistem imun tubuh menurun, kata dia, dapat dikenali dari tanda-tanda seperti flu, demam dan batuk yang sering, kelelahan kronis, alergi musiman atau asma, kadar gula darah tinggi, kesulitan bangun di pagi hari, konstipasi atau sembelit, sensitif terhadap banyak makanan, serta sulit tidur.

Adapun hal-hal yang dapat melemahkan daya tahan tubuh antara lain merokok, stres, kurang olahraga atau kurang gerak, diet tidak sehat sampai dehidrasi, terlalu capek, serta kurang tidur.

"Hal-hal yang dapat membuat sistem imunitas menurun tersebut harus dihindari agar tubuh tidak rentan terhadap penyakit," demikian Moh. Adib Khumaidi.

Baca juga: Budaya hidup sehat jadi panglima cegah infeksi COVID-19, sebut PDEI

Baca juga: PDEI: Jaga jarak saat isolasi diri, cegah penyebaran COVID-19

Baca juga: PDEI desak pemerintah ambil alih distribusi dan penyediaan masker
Pewarta : Martha Herlinawati S
Editor: Andi Jauhary
COPYRIGHT © ANTARA 2020