Belum ada pasien positif COVID-19 baru di RSKI Pulau Galang

Belum ada pasien positif COVID-19 baru di RSKI Pulau Galang

ABK KM Kelud yang dinyatakan sembih dari COVID-19 bersiap meninggalkan RSKI Pulau Galang, beberapa waktu lalu. (Pradanna Putra Tampi)

Jakarta (ANTARA) - Perwira Penerangan Kogabwilhan I Kolonel Marinir Aris Mudian mengatakan berdasarkan data mutakhir Jumat (5/6) Rumah Sakit Khusus Infeksi Pulau Galang belum mendapatkan tambahan pasien positif baru COVID-19.

Ia menambahkan, pasien rawat inap di rumah sakit khusus penanganan COVID-19 di Batam, Kepulauan Riau itu masih tetap 49 orang.

"Pasien rawat inap tetap 49 orang," ujar Kolonel Aris dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Seorang WNI dari Singapura positif COVID-19

Menurut dia, 49 pasien rawat inap tersebut, terdiri dari 24 pasien pria dan 25 pasien wanita. Seluruhnya pasien yang dirawat inap di RS Darurat Pulau Galang kini merupakan pasien berstatus positif COVID-19.

"Pasien dalam pengawasan (PDP) nihil juga nihil orang dalam pemantauan (ODP)," kata Aris menambahkan.

Sejak beroperasi 12 April 2020 lalu, tercatat sudah 98 orang pasien yang dibolehkan pulang dan sembuh dari 148 pasien terdaftar di rumah sakit khusus infeksi di Pulau Galang, Batam, Kepulauan Riau itu.

Satu orang di antara pasien sembuh itu merupakan anak bawah lima tahun berinisial E, kemudian pasien laki-laki 50 tahun berinisial MI dan pasien wanita 61 tahun berinisial Ch.

"Pulang, atas nama E umur 3 tahun, Tuan MI umur 50 tahun, dan Nyonya Ch umur 61 tahun," ujar Kolonel Aris dalam pernyataan tertulis yang diterima di Jakarta, Minggu (31/5/2020) lalu.

Baca juga: Dirawat RSKI Pulau Galang, 3 anggota Polri sembuh COVID-19

Sementara, belum ada pasien yang dinyatakan meninggal dunia karena COVID-19 di sana, dan tercatat satu orang pasien RSD Pulau Galang dirujuk untuk mendapat penanganan di Rumah Sakit lain.

Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD pun mengaku bersyukur dan gembira karena peran rumah sakit ini begitu nyata, dan mampu merawat pasien dengan tingkat kesembuhan paling baik.

"RSKI Covid Pulau Galang ini menjadi bukti bahwa pemerintah tidak main-main dalam mengatasi Corona, karena meski baru terbangun bulan April. Keputusan untuk mengadakan rumah sakit khusus COVID-19 ini diputuskan sejak tanggal 6 Pebruari 2020, sebelum di Indonesia ditemukan pasien positif pada tanggal 2 Maret," ujar Mahfud MD, seperti dikutip dalam siaran persnya, di Jakarta, Jumat.

Dalam kunjungan kerjanya yang pertama selama masa pandemi COVID-19 di RSKI Pulau Galang, Kamis (4/6), Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) itu juga mengucapkan terima kasih atas dedikasi para dokter dan petugas kesehatan yang dalam dua bulan terakhir berjibaku melawan virus Corona.

"Saya atas nama pemerintah mengucapkan terima kasih kepada para dokter dan tenaga medis. Teruslah bekerja demi nusa dan bangsa dan demi kemanusiaan," katanya.

Baca juga: Kepala RSKI Galang minta didoakan untuk kesehatan seluruh tim

Baca juga: RSKI Galang: Kondisi 29 ABK KM Kelud positif COVID-19 relatif baik
Pewarta : Abdu Faisal
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020