Anak Krakatau erupsi semburkan abu vulkanik 657 meter

Anak Krakatau erupsi semburkan abu vulkanik 657 meter

Dokumentasi - Asap hitam menyembur saat terjadi letusan Gunung Anak Krakatau (GAK) di Selat Sunda, Banten. ANTARA FOTO/Weli Ayu Rejeki/af/hp/pri.

Jakarta (ANTARA) - Gunung Anak Krakatau erupsi dengan menyemburkan abu vulkanik sekitar 657 meter di atas permukaan laut pukul 22.35 WIB, Jumat (10/4).

Berdasarkan data Pusat Vulkanologi Mitigasi dan Bencana Geologi (PVMBG) melalui aplikasi Magma Indonesia, Kementerian ESDM, yang dikutip di Jakarta, Sabtu, erupsi tersebut terekam dalam seismogram dengan amplitudo maksimum 40 mm.

Aplikasi Magma Indonesia, magma.vsi.esdm.id itu juga menyebutkan aktivitas seismik ditandai dengan erupsi tremor yang terjadi terus menerus.

Berdasarkan pantauan kamera pengawas atau CCTV pada pos pemantauan Gunung Anak Krakatau, abu vulkanik berwarna hitam dan abu-abu itu bergerak ke arah timur dengan ketinggian sekitar 500 meter dari dasar kawah.

PVMBG menyebutkan tingkat aktivitas gunung yang terletak di Selat Sunda itu berada pada level II atau waspada.

PVMBG mengimbau masyarakat atau wisatawan tidak diperbolehkan mendekati kawah dalam radius dua kilometer dari kawah.

Baca juga: Aktivitas Gunung Anak Krakatau menurun

Baca juga: Dua kali erupsi terjadi di Gunung Anak Krakatau

Baca juga: Status Gunung Anak Krakatau masih berada di Level II Waspada

Baca juga: Gunung Anak Krakatau semburkan kolom abu setinggi 1.000 meter
Pewarta : Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2020