Komnas: Penolakan jenazah COVID-19 karena takut tanpa informasi cukup

Komnas: Penolakan jenazah COVID-19 karena takut tanpa informasi cukup

Dokumentasi — Petugas memakamkan jenazah dengan prosedur sesuai dengan SOP pasien virus Corona atau COVID-19. (ANTARA FOTO)

Jakarta (ANTARA) - Komisioner Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) Amiruddin Al Rahab mengatakan adanya penolakan jenazah COVID-19 di sejumlah daerah bisa terjadi ketika masyarakat sekitar memiliki ketakutan berlebihan tanpa informasi cukup.

"Secara abstraksi, masyarakat yang menolak ini karena ketakutan, kekhawatiran luar biasa, tidak tahu apa yang dihadapi," kata Amir melalui diskusi daring yang dipantau dari Jakarta, Rabu.

Dia mengatakan terdapat keterbatasan informasi di masyarakat mengenai berbagai hal tentang COVID-19 yang diperparah beredarnya informasi hoaks, sehingga terjadi penolakan.

Baca juga: Puan: Prosedur pemakaman jenazah COVID-19 harus disosialisasikan

Baca juga: Jenazah COVID-19 ditolak warga, MUI ingatkan empat hak mayat


Lebih lanjut, ia mengatakan terdapat kekurangan informasi yang diterima, masyarakat mudah mempercayai informasi mudahnya virus COVID-19 menyebar di sekitar area pemakaman.

Sementara itu, lanjutnya, pemerintah belum nampak nyata kehadirannya dalam menjamin serta memberi kepercayaan, sehingga masyarakat paham mengenai tingkat keselamatan pemakaman jenazah COVID-19.

"Sementara pemerintah tidak mampu menjamin jika ada yang terjangkiti terlayani dengan baik. Upaya tidak mampu meyakinkan masyarakat bisa memicu kecenderungan orang mencari keselamatan sendiri-sendiri," kata dia.

Untuk itu, dia mengajak lintas pihak untuk mengoreksi diri dan memperbaiki kekurangan, sehingga penolakan jenazah COVID-19 tidak lagi terjadi.

Baca juga: Aa Gym ajak masyarakat muliakan jenazah COVID-19

Baca juga: MUI minta tayamum jenazah pasien COVID-19 bukan di luar kain kafan


Dari unsur pemerintah, dia mendorong agar para pengelola negara harus mengambil langkah strategis untuk memaknai penolakan jenazah tersebut, seperti memberi jaminan dan upaya penting lainnya

"Mari tingkatkan solidaritas sehingga kita tidak berjuang sendiri-sendiri, apalagi semakin hari situasi semakin menakutkan. Misalnya berbagai permukiman melakukan penutupan akses wilayahnya masing-masing," katanya.

Dia memaklumi solidaritas dapat menipis dari waktu ke waktu karena masyarakat dalam keadaan ketakutan, sehingga ingin memperkuat diri sendiri di situasi tidak menentu. Tetapi, jika dikelola dengan baik sejatinya solidaritas itu dapat dijaga.
Pewarta : Anom Prihantoro
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020