835 Ribu Tiket Angkutan Lebaran 2020 Telah Terjual

835 Ribu Tiket Angkutan Lebaran 2020 Telah Terjual

Jakarta (Antara) PT Kereta Api Indonesia (Persero) (KAI) telah menjual 835 ribu tiket kereta api ke berbagai rute untuk perjalanan Angkutan Lebaran 2020. Adapun rute-rute favorit penumpang adalah rute dengan tujuan akhir Semarang, Solo, Yogyakarta, Surabaya, dan Malang.

Berdasarkan hasil pantauan pada Rail Ticketing System pada Selasa siang (10/3), penjualan tiket KA Jarak Jauh telah mencapai 30% dari seluruh tiket yang KAI sediakan, ujar VP Public Relations KAI Yuskal Setiawan.

Yuskal menambahkan, jumlah tersebut akan terus bertambah hingga akhirnya masa mudik dan balik lebaran tiba.Tiket yang paling banyak diburu oleh penumpang untuk mudik ada pada H-3 atau 21 Mei 2020 yang mencapai 56 ribu tiket. Sedangkan untuk arus balik, tanggal terfavorit ada pada H+2 atau 27 Mei 2020 yang mencapai 58 ribu tiket.

Dari data yang didapatkan, KA yang menjadi favorit masyarakat adalah KA Bengawan (Pasar Senen Purwosari pp), Kertajaya (Pasar Senen Surabaya Pasar Turi pp), Tawang Jaya (Pasar Senen Semarang Poncol pp), Matarmaja (Pasar Senen Malang pp), Kahuripan (Kiaracondong Blitar), Pasundan (Kiaracondong Surabaya Gubeng), Progo (Pasar Senen Lempuyangan), Serayu (Pasar Senen Purwokerto), Tegal Ekspress (Pasar Senen Tegal) dan Sri Tanjung (Surabaya Gubeng Lempuyangan).

Tepat sejak tanggal 14 Februari 2020, KAI mulai membuka penjualan keberangkatan untuk H-10 s.d H+10 lebaran yaitu 14 Februari s.d 4 Juni 2020. Total 2,8 juta tempat duduk KA Jarak Jauh yang dijual mulai H-90 keberangkatan di seluruh channel penjualan.

Kami sampaikan bahwa penjualan sejauh ini berjalan lancar, tidak ada kendala yang berarti. Hal tersebut dikarenakan KAI telah mengoptimalkan sistem penjualan tiket serta menambah kapasitas server dan bandwidth sebanyak dua kali lipat dari hari biasa, tambah Yuskal.

Yuskal menjelaskan, bagi penumpang yang masih mencari tiket, masih cukup banyak alternatif KA yang tersedia. Calon penumpang dapat mencari tanggal, rute, atau KA alternatif jika KA yang diinginkan sudah habis. Hal tersebut dikarenakan, tiket yang habis adalah tiket pada tanggal, rute, dan KA favorit masyarakat.

KAI juga akan menjalankan KA tambahan yang saat ini masih kita persiapkan sarana dan rute mana saja yang akan ditambah untuk dijual ke masyarakat, tutup Yuskal

Pewarta : PR Wire
Editor: PR Wire
COPYRIGHT © ANTARA 2020