Pangdam IX/Udayana ajak PAMKI Bali berikan edukasi terkait Covid-19

Pangdam IX/Udayana ajak PAMKI Bali berikan edukasi terkait Covid-19

Pangdam IX/Udayana, Mayor Jenderal TNI Benny Susianto saat memberikan arahan kepada prajurit TNI di GOR Praja Raksaka Denpasar, Senin (17/2/2020) (Antara/Ayu Khania Pranisitha)

Denpasar (ANTARA) - Pangdam IX/Udayana, Mayor Jenderal TNI Benny Susianto mengajak Perhimpunan Ahli Mikrobiologi Klinik Indonesia (PAMKI) Bali untuk memberikan edukasi bagi prajurit TNI dan masyarakat terkait dengan keberadaan coronavirus disease 2019 (Covid-19).

"Kita akan berkolaborasi dengan PAMKI terutama di daerah - daerah dalam memberikan edukasi - edukasi di masyarakat. Ini nanti juga di beberapa daerah, terutama Korem - korem dan juga akan melakukan koordinasi dengan Dinkes masing - masing daerah untuk sosialisasi," kata Benny Susianto usai memberikan sambutan dalam rangka Sosialisasi Virus Corona di GOR Praja Raksaka Denpasar, Senin.

Baca juga: RSUP Soekarno Babel isolasi warga diduga terinfeksi virus corona
Baca juga: Pasien diduga terindikasi virus COVID-19 terus diawasi Dinkes Bangka

Ia mengatakan bahwa beberapa hal yang dapat dilakukan untuk menangkal masuknya virus corona  atau Covid-19 yaitu dengan mengutamakan gaya hidup sehat dan memiliki daya tahan tubuh yang kuat.

"Sosialisasi ini ditujukan bagi prajurit TNI, edukasi terkait dengan virus corona ini dapat dikatakan dari ahlinya bahwa belum ada obat untuk menangkal kasus corona ini. Obatnya ya adalah daya tahan tubuh kuat yang dipengaruhi oleh gaya hidup kita atau cara hidup yang baik," jelasnya.

Ia menambahkan daya tahan tubuh yang kuat dapat dilakukan dengan cara yang sederhana, baik dengan menata waktu istirahat dan bekerja, menata pola makanan dan berolahraga. Menurutnya, faktor tersebut dapat menjadi hal pokok untuk melawan isu corona ini.

Sementara itu, Kakesdan IX/Udayana Kolonel CKM Dr. I Made Mardika Sp.PD MARS mengatakan dari segi sarana prasarana dan tenaga medis di wilayah Bali, NTB dan NTT selalu siap dan waspada terhadap keberadaan wabah virus corona.

Baca juga: Antisipasi COVID-19, mahasiswa Pamekasan jalani kuliah daring

"Untuk wilayah Bali, NTB, NTT kami telah menyiapkan masker sebanyak 15.000 an. Kami siapkan masker juga bagi prajurit TNI tapi hanya digunakan pada kondisi tertentu saja," jelasnya.

Menurut Ketua PAMKI Provinsi Bali, DR. dr. Ni Nyoman Sri Budayanti, SP MK(K) menjelaskan bahwa dilihat dari segi pervirusan, Covid-19 memiliki kesamaan dengan virus - virus lainnya.

"Angka kematiannya tidak seperti SARS, MERS yang lebih tinggi cuma yang ini kan baru ya pasti ramai sekali dan memang jenisnya harus dipelajari dulu," katanya.

Ia mengatakan kematian akibat virus ini terlihat tinggi karena orang yang terkena jumlahnya juga tinggi. Secara ilmiah itu dapat dilihat dari persentasenya. Selain itu, menjadi menakutkan karena angka yang terkena itu tinggi.

"Virus ini kan belum ada di Indonesia jadi kita tidak banyak melakukan penelitian karena barangnya belum ada ya. PAMKI juga melakukan komunikasi dan kolaborasi dengan pusat untuk informasi perkembangan virus corona ini," katanya.

Baca juga: Cerita warga Bogor yang berada di Wuhan saat COVID-19 mewabah
Baca juga: Jepang tetap waspada atas corona saat warganya pulang dari China

Pewarta : Ayu Khania Pranishita
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020