Penderita DBD di Kabupaten Sikka terus bertambah

Penderita DBD di Kabupaten Sikka terus bertambah

Bupati Sikka, Flores, Nusa Tenggara Timur, Fransisko R Diogo (kiri) melihat kondisi pasien DBD di RSUD TC Hilers. (ANTARA/HO-Humas Setda Kabupaten Sikka.)

Kupang (ANTARA) - Pemerintah Kabupaten Sikka, Flores, Nusa Tenggara Timur menyebutkan penderita penyakit demam berdarah dengue (DBD) di sejumlah kecamatan di Kabupaten Sikka terus bertambah dari 194 orang meningkat menjadi 224 orang tersebar di 19 kecamatan dari 21 kecamatan di daerah itu.

Kepala Bagian Humas dan Protokol Setda Kabupaten Sikka, Awales Syukur kepada ANTARA, Senin mengatakan kasus penyakit DBD yang melanda Kabupaten Sikka semakin meluas dengan jumlah penderita yang terus meningkat.

Penderita DBD di Kabupaten Sikka terus meningkat bahkan wilayah yang terpapar DBD juga semakin bertambah dari sebelumnya hanya 194 kasus meningkat menjadi 224 kasus, katanya.

Baca juga: DPRD NTT ingatkan pemerintah terkait wabah DBD

"Termasuk ada tiga orang dokter dan dua tenaga perawat yang bertugas di Kecamatan Magepanda juga terserang DBD. Lima orang tenaga medis ini saat ini masih menjalani perawatan intensif di RSUD TC Hilers," tegasnya.

Ia mengatakan, pemerintah Provinsi NTT segera memberikan bantuan tenaga kesehatan terdiri dari dokter dan tenaga perawat, guna membantu pemerintah Kabupaten Sikka dalam melakukan pengendalian serangan penyakit DBD di Kecamatan Magepanda yang memiliki kasus DBD tertinggi di Kabupaten Sikka.

Selain mengalami peningkatan penderita kata dia, penyakit DBD di Sikka sudah menyebar di 19 kecamatan dari sebelumnya hanya di 17 kecamatan yang terpapar DBD.

Dua kecamatan yang baru terjangkit penyakit DBD yaitu Kecamatan Nelle dan Mapitara. "Dua kecamatan ini sebelumnya bebas dari serangan penyakit DBD namun pada akhir pekan lalu sudah mulai terserang DBD," tegasnya.

Menurut Awales Syukur, masih dua kecamatan dari 21 kecamatan di Kabupaten Sikka yang untuk sementara dinyatakan bebas dari DBD yaitu Kecamatan Paulue dan Kecamatan Waiblama. 

Baca juga: Pemprov NTT turunkan tim pantau serangan DBD di Sikka
Pewarta : Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 1970