BBKSDA identifikasi kebakaran hutan di Gunung Guntur Garut

BBKSDA identifikasi  kebakaran hutan di Gunung Guntur Garut

Kebakaran hutan di Gunung Guntur terlihat di kawasan Kecamatan Samarang, Kabupaten Garut, Jawa Barat, beberapa waktu lalu. (ANTARA/Feri Purnama)

Garut (ANTARA) - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) melakukan identifikasi kawasan hutan yang terdampak bencana kebakaran selama musim kemarau di Taman Wisata Alam  Gunung Guntur, Kabupaten Garut, Jawa Barat.

"Pemantauan ini dilakukan untuk mengumpulkan data luasan terbakar, melacak jalur api, identifikasi hotspot, penyebab kebakaran dan kondisi tutupan vegetasi yang terbakar," kata Kepala Seksi Konservasi Wilayah V Garut BBKSDA Dodi Arisandi melalui siaran pers di Garut, Minggu.

Ia menuturkan, BBKSDA Jawa Barat melalui Seksi Wilayah Konservasi V Garut telah melakukan pemantauan langsung pascakebakaran di Gunung Guntur Blok Citiis sejak 28 Oktober 2019.

"Pemantauan dilakukan dengan menggunakan drone DJI Mavic Pro, lokasi kebakaran berada di Blok Citiis TWA Gunung Guntur dan di cagar alam," katanya.

Baca juga: Jalur wisata pendakian Gunung Guntur ditutup akibat kebakaran hutan

Ia menyebutkan, pemantauan mulai dari Pos Jaga 3 Kawah Kamojang sampai Leuweung Hejo puncak Gunung Guntur yang diketahui kobaran api telah membakar alang-alang, dan beberapa jenis perdu lainnya seperti harendong, cantigi dan sebagainya, sedangkan jenis pohon didominasi pinus.

Luas areal hutan yang terbakar di Gunung Guntur, kata dia, hasil identifikasi, diperkirakan kurang lebih seluas 89,88 hektare tersebar di kawasan itu.

Kepala Bidang Konservasi Wilayah III Ciamis Andi Witria Rudianto, menambahkan, Konservasi V Garut telah melakukan identifikasi pascakebakaran hutan yang nantinya akan menjadi data agar ke depan tidak ada lagi kebakaran hutan di Garut.

"Kita akan perkuat deteksi dini dan kegiatan penyuluhan serta sosialisasi kepada masyarakat," katanya.

Andi berharap masyarakat berperan aktif untuk menjaga agar bencana kebakaran hutan tidak terjadi kembali, karena kebakaran tersebut akan merugikan banyak pihak.

"Akan merugikan semuanya bila terjadi kebakaran," katanya.* 

Baca juga: KSDA: Hutan Gunung Guntur Garut tiga kali terbakar selama kemarau

 
Pewarta : Feri Purnama
Editor: Dewanti Lestari
COPYRIGHT © ANTARA 2019