Kamis, 21 September 2017

Tony Fernandes : Pariwisata Indonesia Butuh Penerbangan Langsung

id Tony Fernandes : Pariwisata Indonesia Butuh Penerbangan Langsung, airasia
Tony Fernandes : Pariwisata Indonesia Butuh Penerbangan Langsung
Dua pesawat maskapai penerbangan Malaysia, Air Asia saat di terminal Bandara Soekarno Hatta, Tangerang. (Foto Antara/Lucky R)
Kuncinya adalah membangun bandara-bandara kecil seperti di Lombok, Labuan Bajo dan lokasi lain seperti Raja Ampat juga yang butuh penerbangan langsung.
Manila, (Antara Megapolitan) - Pendiri dan CEO Group AirAsia Tony Fernandes menilai pengembangan destinasi pariwisata baru di Indonesia memerlukan akses penerbangan langsung agar dapat sukses sebagai tujuan wisata unggulan.

"Kami sekarang nomor satu dalam mendatangkan turis dan kami akan lanjutkan, kuncinya adalah membangun bandara-bandara kecil seperti di Lombok, Labuan Bajo dan lokasi lain seperti Raja Ampat juga yang butuh penerbangan langsung," katanya dalam wawancara seusai menerima penghargaan ASEAN Business Awards 2017 di Solaire Pasay City, Rabu (6/9) malam.

Menurut Tony, pihaknya mendukung penuh upaya Presiden Jokowi untuk menggairahkan pariwisata Indonesia, yakni dengan membuka rute baru ke 10 destinasi wisata prioritas. Ia berpendapat hal itu harus dilakukan menyusul persaingan yang ada.

"Medan jadi tujuan kami berikutnya karena kami akan mempromosikan Danau Toba," ujarnya.

Saat ini penerbangan AirAsia ke Medan langsung baru tersedia dari Kuala Lumpur, Johor Bahru, Penang dan Bangkok. Penerbangan dari Australia, China, Tokyo, Korea dan Taiwan masih harus transit di Kuala Lumpur.

Tony menuturkan kendala lain yang dihadapi adalah bandara yang terlalu kecil untuk bisa dilandasi armada AirAsia yang mayoritas berjenis Airbus. Bahkan sejumlah destinasi membutuhkan pesawat yang lebih kecil untuk bisa dilandasi.

"Maka kami mendorong agar swasta bisa membangun bandara yang lebih besar di kawasan dekat tujuan pariwisata," katanya.

Pemerintah terus berupaya mendongkrak kunjungan wisatawan mancanegara hingga mencapai 20 juta orang per tahun pada 2019 dengan mengembangan 10 destinasi wisata prioritas.

Ke-10 destinasi itu adalah Danau Toba di Sumatera Utara, Tanjung Kelayang di Bangka Belitung, Mandalika di Nusa Tenggara Barat, Wakatobi di Sulawesi Tenggara, Pulau Morotai di Maluku Utara, Kepulauan Seribu di Jakarta, Tanjung Lesung di Banten, Borobudur di Jawa Tengah, Bromo Tengger Semeru di Jawa Timur dan Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur.

Editor: Feru Lantara

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga