Sabtu, 23 September 2017

Menkumham Yasonna Laoly: Tragedi Rohingya Melanggar Prinsip Kemanusiaan (Video)

id Menkumham, Yasonna Laoly, Tragedi, Rohingya, Myanmar, Melanggar, Prinsip Kemanusiaan, PBB, OKI, NU, Muhammadiyah, Birma, Burma, Etnis Rohingya, Dibun
Menkumham Yasonna Laoly: Tragedi Rohingya Melanggar Prinsip Kemanusiaan (Video)
Menteri Hukum & Hak Azasi Manusia (Menkumham) Yasonna Laoly pada Konferensi Internasional bertajuk "1st ASEAN Symposium of Criminology", di Fakultas Ilmu Sosial & Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI) Depok, Jawa Barat. (ANTARA FOTO/VIDEO: Feru Lantara).
Sekarang bukan saatnya bicara lagi, tapi memberikan aksi nyata dalam membantu masyarakat Rohingya.
Depok (Antara Megapolitan-Bogor) - Menteri Hukum dan Hak Azasi Manusia (Menkumham) Yasonna Laoly menyesalkan tragedi yang dialami warga Rohingya di Myanmar yang melanggar prinsip-prinsip kemanusiaan.

"Sangat menyesalkan kejadian yang dialami warga Rohingya, kejadian itu melanggar prinsip-prinsip 'human right'," kata Yasonna di sela konferensi internasional yang bertajuk "1st ASEAN Symposium of Criminology" di Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Indonesia (FISIP UI) Depok, Senin.

Untuk itu, kata dia, Pemerintah Myanmar perlu melakukan tindakan-tindakan yang memenuhi ketentuan-ketentuan internasional.

Yasonna juga menjelaskan Presiden Joko Widodo telah menugaskan Menteri Luar Negeri Retno P Marsudi ke Myanmar untuk membantu penyelesaian masalah Rohingya.

.

"Jauh-jauh sebelum hal ini terjadi, kita sudah memberikan perhatian kepada masyarakat Rohingya dengan membangun sekokah-sekolah dan memberikan bantuan lainnya," jelasnya.
 
Jadi, lanjut dia, saat ini jangan hanya membuat kecaman-kecaman saja, tetapi perlu tindakan nyata dalam membantu masyarakat Rohingya.

"Sekarang bukan saatnya bicara lagi, tapi memberikan aksi nyata dalam membantu masyarakat Rohingya," katanya.

Yasonna juga menyesalkan adanya penyebaran gambar "hoax" terkait dengan tragedi Rohingya. Misalnya data korban ledakan di suatu negara tapi disebarkan seolah-olah sebagai korban tragedi Rohingya, padahal gambar tersebut tak ada kaitan dengan Rohingya.

"Beberapa gambar di media sosial bukan  yang sebenarnya terjadi di Rohingya," jelasnya.

Untuk itu Yasonna mengimbau kepada elemen-elemen masyarakat untuk tidak memancing kerusuhan-kerusuhan lainnya dengan menyebarkan gambar ataupun berita bohong. (ANT/BPJ).

Editor: M. Tohamaksun

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga