Kurs Dolar Amerika Naik

id Uang, Kurs, Dolar, Amerika, Naik, AS, USA. USD, Rupiah, Bank, kasir, Donald Trump, Bisnis
Kurs Dolar Amerika Naik
Petugas menghitung pecahan Rupiah dan Dolar Amerika di salah satu gerai penukaran mata uang asing di Jakarta. (ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga/Dok).
Pernyataan Yellen ini memperkuat komentar terbaru dari para pembuat kebijakan Fed lainnya, yang ingin melihat kecepatan menaikkan suku bunga AS lebih cepat.
New York (Antara/Reuters/Antara Megapolitan) - Kurs dolar menguat ke tertinggi tiga minggu terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada Selasa (Rabu pagi WIB), karena para investor menaikkan proyeksi mereka tentang laju kenaikan suku bunga AS yang lebih cepat menyusul pernyataan Ketua Federal Reserve Janet Yellen.

Pernyataan Yellen ini memperkuat komentar terbaru dari para pembuat kebijakan Fed lainnya, yang ingin melihat kecepatan menaikkan suku bunga AS lebih cepat, yang sesuai dengan ekspansi ekonomi saat ini.

"Dia meletakkan dasar untuk tiga kenaikan suku bunga tahun ini," kata Scott Clemons, kepala strategi investasi di Brown Brothers Harriman di New York.

"Menunggu terlalu lama untuk menghapus akomodasi tidak bijaksana,"
Yellen mengatakan dalam sambutannya di hadapan Komite Perbankan Senat AS, yang pertama dari kesaksian dua hari di hadapan Kongres.

Yellen dijadwalkan akan tampil di hadapan Komite Jasa Keuangan DPR pada Rabu pukul 10.00 waktu setempat (15.00 GMT).

Dalam perdagangan overnight, indeks dolar tergelincir setelah penasehat keamanan nasional Presiden AS Donald Trump, Michael Flynn, mengundurkan diri atas kontroversi hubungannya dengan Rusia.

Pengunduran diri Flynn mengangkat kekhawatiran tentang kemampuan pemerintahan Trump untuk melaksanakan kebijakan ekonominya, termasuk pemotongan pajak yang direncanakan, yang telah dilihat sebagai "bullish" untuk dolar dan saham.

Indeks greenback terhadap enam mata uang utama mengupas kerugian awal setelah data menunjukkan harga produsen AS membukukan kenaikan bulanan terbesar dalam lebih dari empat tahun pada Januari, mendukung pandangan bahwa inflasi domestik mendekati target Fed dua persen.

Indeks dolar mencapai tertinggi tiga minggu pada 101,38, membalikkan penurunan sebelumnya menjadi 100,90. Indeks dolar terakhir naik 0,25 persen menjadi 101,21.

Greenback mencapai tertinggi dua minggu di 114,47 yen, menghapus penurunan sebelumnya terhadap mata uang Jepang. Dolar terakhir naik 0,4 persen pada 114,16 yen.

Euro jatuh 0,2 persen terhadap greenback menjadi 1,0572 dolar di tengah risiko politik dan data ekonomi regional mengecewakan.

Euro telah datang di bawah tekanan dari kekhawatiran tentang pemilihan presiden Prancis dan pembicaraan dana talangan (bailout) Yunani.

Penerjemah: A. Suhendar.

Editor: M. Tohamaksun

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Baca Juga